Masjid Cordoba menjadi simbol keemasan Islam pada masa pemerintahan Khalifah Bani Umayyah yang bernama Abdurrahman III. Masjid yang dibangun antara 784 hingga 786 masehi, dulunya sebuah katedral bernama Visigoth St Vincent. Namun di masa Bani Ummayah akhirnya bangunan ini diubah menjadi masjid dan juga simbol kejayaan Islam menaklukkan tanah Eropa.

Di masa pemerintahan Al-Hakam II masjid diperbesar dan dibangun mihrab. Sedangkan perombakan terakhir dilakukan pada masa al-Mansur Ibn Abi Aamir tahun 987 dengan membangun penghubung dengan istana.

Masjid Agung Cordoba menjadi pusat keislaman di Andalusia selama tiga abad. Cordoba yang menjadi pusat pemerintahan Islam di Spanyol juga turut menjadikan Masjid yang pernah bernama Al Jami ini menjadi pusat kegiatan pemerintahan dan aktivitas warga.

Masjid kembali berubah menjadi katedral pada masa penaklukan tentara Kristen pada abad ke-16. Bagian tengah masjid berubah menjadi altar utama dan tempat paduan suara. Masjid itu berubah menjadi katedral Katolik dan indahnya suara adzan pun berubah menjadi bunyi lonceng gereja.

Tetapi pahatan kaligrafi ayat-ayat Alquran pada dinding mihrab masih dipertahankan. Meski berubah menjadi katedral, UNESCO pada 15 Desember 1994 menetapkan Masjid Cordoba sebagai salah satu tempat peninggalan yang sangat bersejarah dan penting di dunia.

Cordoba SpanyolKendati sudah ditetapkan menjadi salah satu bangunan bersejarah dunia, perselisihan muslim dan kristen di kota itu panas surut. Kebanyakan konflik dimulai dari tidak puasnya muslim yang hendak mengunjungi bangunan itu untuk mengenal perkembangan sejarah Islam.

Seperti yang terjadi pada 21 Februari lalu, upaya Gereja Katolik untuk mengontrol bangunan seutuhnya diprotes masyarakat setempat. Mereka menilai bangunan itu merupakan simbol budaya antara agama sehingga tak patut dibatasi untuk minoritas muslim setempat.

“Masjid Agung Crdoba adalah simbol global dari pertemuan budaya dan hari ini lebih dari sebelumnya dunia membutuhkan simbol seperti ini,” kata seorang profesor hukum perdata di Universitas Crdoba Antonio Manuel Rodrguez kepada Times Irlandia, dikutip OnIslam, Selasa (15/7/2014).

Perdebatan sengit meletus setelah diketahui bahwa keuskupan agung lokal dalam proses mendaftarkan dirinya sebagai pemilik seluruh bangunan. Padahal jelas-jelas bangunan itu adalah milik umum.

Tindakan itu dicibir masyarat setempat, bahkan banyak masyarakat yang percaya upaya yang dilakukan oleh otoritas Crdoba Katolik untuk mengurangi identitas Islam dalam monumen itu. [gil]

Via [merdeka.com]

BAGIKAN
Aceh Fame adalah portal lifestyle pertama di Aceh yang mendedikasikan diri untuk Aceh yang popular. Lifestyle tidak selamanya identik kalangan elite yang serba gelamor. Semua kita memiliki dan memilih gaya hidup.